Belajar Entrepreneurship dari Orang Hadramaut

Belajar Entrepreneurship dari Orang Hadramaut

By M. Suyanto

Orang Hadramaut mempunyai kemampuan dalam bidang entrepreneurship. Hadramaut, atau Hedramaut, (“Hadhrmawt”) atau Havermavt (Bahasa Ibrani) adalah sebuah lembah di negeri Yaman di Arab Selatan.


Lembah ini cukup subur untuk ukuran negeri Yaman yang umumnya padang pasir tandus. Sebelah utara Hadramaut terhampar Padang Pasir Rub al Khali dengan bukit pasirnya yang indah. Dalam Taurat (Genesis:10-26-28) ia disebut sebagai “Hazarmaveth”. Hadramaut merupakan negeri asal dan tempat tinggal Nabi Hud dan Saleh. Awal mula nama ini masih menjadi perdebatan. Sebagian kelompok mengambil kisah orang-orang Yunani yang menemukan air di lembah tandus Arabia dan kemudian menamakannya dengan Hydreumata atau sumber air. Kerajaan Hadramaut, yang beribukota Syabwah (pada masa lalu disebut Sabota), berdiri dari abad kedelapan sebelum Masehi hingga akhir abad pertama Masehi. Kerajaan-kerajaan itu selama beberapa waktu berada di bawah kekuasaan kerajaan Saba dan Minea. Para sejarawan Arab sedikit pun tidak mengetahui bengsa-bangsa itu yang tulisan-tulisannya tersebar dari Arab utara hingga Etiopia, yang mengatur perdagangan rempah-rempah dan mendirikan bangunan-bangunan publik yang menakjubkan.
Pasar yang terdapat di Hadramaut adalah Shihr dan Rabiyah. Pekan dagang di Shihr diadakan pada 1 sampai 15 Sya’ban. Shihr merupakan
kota yang terletak di Hadramaut. Kota ini mengekspor barang seperti, kemenyan, amber, kurma, ikan, al-kamun, tawas, barang tenunan dan perak. Kemenyan pada masa sebelum Islam nilainya lebih besar dari emas. Amber merupakan bahan untuk membuat wewangian (parfum), biasanya dicampur dengan kesturi. Kemenyan dan parfum inilah yang membuat Shihr menjadi terkenal. Sedangkan Shihr mengimpor barang dari Arab Utara (Samaria), Afrika Timur, India, Lembah Indus dan timur Jauh yang membuktikan bahwa Shihr mempunyai peran yang sangat penting dalam jaringan laut dari Lautan Hindia. Sedangkan pekan dagang di Rabiyah dilaksanakan pada 15 sampai 30 Dzulqa’dah.

Orang Hadramaut disebut Hadramis. Orang Hadramaut hidup dalam kota yang penuh bangunan yang terpusat pada lingkungan pengairan tradisional sepanjang sungai. Sementara sebagian yang lain mengambil kisah orang-orang Arab kuna, dari zaman sebelum orang-orang Yunani mencapai lembah Arabia. Alkisah, dahulu kala Lembah Arabia merupakan tempat orang-orang barbar yang suka berperang dan saling membunuh. Kisah kejantanan dan keperkasaan mereka dalam perang selalu mereka banggakan dan mereka luapkan dalam bentuk puisi, sya’ir dan juga memberi pujian kepada pahlawan-pahlawan dari suku-suku dan kabilah mereka masing-masing. Pada waktu itu di bagian selatan lembah Arabia (Hadramaut) tinggal seseorang yang paling ditakuti oleh semua keluarga, bani, suku dan kabilah di seluruh arab. Orang tersebut bernama Amir Bin Qahtan, dia ditakuti karena keberaniannya, kejeliannya dan keperkasaannya. Setiap kali Amir Bin Qahtan berpartisipasi dalam sebuah perang maka tempat tersebut akan berubah menjadi lembah kematian. Karena itulah suku-suku Arab pada waktu itu menamai tempat Amir Bin Qahtan tinggal sebagai hadhramout yang berarti Hadhra=hadir mout=kematian yaitu di mana Amir Bin Qahtan berada, di situ pula kematian hadir bersamanya.

Pada masa setelah Muhammad s.a.w., kebanyakan dari mereka memeluk Islam dan menjadi pedagang dan petualang yang menghubungkan antara bagian timur benua Afrika (Sudan, Somalia, Eritrea) dengan bagian selatan benua Asia (India, Indonesia); dengan demikian menjadi pelaku Jalur Sutera laut. Kebanyakan dari mereka berdagang dengan mengikuti arah angin barat dan timur. Hal inilah yang memaksa mereka menunggu selama beberapa bulan sebelum mereka kembali ke kampung halaman mereka. Selama masa penungguan inilah interaksi antara mereka dengan penduduk asli terjadi. Sebagian di antara para pedagang itu berdakwah dan juga menikahi gadis-gadis pribumi dan kebanyakan dari mereka menetap di sana. Sebagian besar kaum keturunan Arab di Indonesia umumnya berasal dari wilayah ini. Ini dapat ditelusuri dari nama-nama marga mereka, seperti Alaydrous, Badjubier, Bawazier, Al Attas, Al Kathiri, Bin zagr, Sungkar, Al Habsyi, dan lain sebagainya.


Comments are closed.